Saturday, 28 December 2013

Keimanan Dan Ketakwaan Kepada Allah



   Iman boleh diibaratkan sebagai akar kepada sebatang pokok. Biji benih tidak akan mengeluarkan tunas tanpa didahului oleh akar yang menjunam ke bumi. Pokok yang tumbuh tanpa akar yang menjunam ke dasar bumi akan tumbang pada bila-bila masa. Manakala takwa pula adalah buah lazat yang terhasil daripada sebatang pokok yang subur dan indah menjadi tujuan utama para penanamnya. Demikian juga dengan iman dan takwa pada diri seseorang mukmin, tanpanya bererti Muslim hanya pada nama sahaja. Rasulullah SAW bersabda:

“Bukanlah keimanan itu sesuatu yang boleh dicita-cita dan dihias-hias, tetapi ia adalah sesuatu yang mantap dalam sanubari dan dibuktikan dengan amalan”.

Sayidina Ali RA ketika menjelaskan takwa pula menyebut takwa ialah:

“Takut kepada Rab al-Jalil, beramal dengan wahyu yang diturunkan dan menyediakan bekal untuk perjalanan yang jauh ke negeri akhirat”.

Oleh itu iman dan takwa mestilah diletakkan sebagai asas kepada binaan tamadun manusia. Sesebuah pembangunan yang tidak diasaskan kepada asas iman dan takwa dikhuatiri akan terjebak kepada penyelewengan terhadap peraturan Allah dan syariat-Nya serta mencerobohi alam tanpa batas dan kawalan. Sebab itu, al-Qur’an sejak awal-awal lagi menegaskan:

“Adakah mereka yang mengasaskan binaannya (masjid Dhirar) berasaskan takwa dan Mardati’Llah itu lebih baik ataukah mereka yang mengasaskannya di tepi jurang yang dalam, lalu jatuh tersungkur bersama yang membinanya ke dalam neraka jahanam (itu yang lebih baik):: …”.
(al-Taubah: 109)

Kepentingan iman dan takwa kepada sesebuah tamadun memang tidak dapat dinafikan lagi; bukan sahaja kepentingan dari segi fizikal dan materialnya dengan mendapat keamanan, keharmonian dan kemakmuran dengan rezeki yang halal dan baik untuk kesihatan fizikal, tetapi juga yang lebih penting ialah dari segi menagih kasih sayang Allah dan kemurahan-Nya. Dalam hal ini banyak firman Allah yang membicarakan kebaikan-kebaikan yang bakal terima oleh insan yang bertakwa kepada Allah SWT Antaranya ialah firman Allah SWT yang bermaksud.:

“Sekiranya penduduk negeri itu beriman dan bertakwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka pintu-pintu keberkatan dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa dengan sebab usaha perbuatan mereka”.
(Al-A`raf : 96)

Takwa adalah bekal sepanjang perjalanan manusia di dunia. Takwa tidak boleh ditinggalkan sama sekali walaupun sekadar beberapa waktu, kerana dengan adanya takwa semua pekerjaan seseorang akan menjadi ibadah. Tanpa takwa, syaitan akan menyelit dalam jiwa manusia dan memusnahkannya. Tanpa takwa juga sesuatu perbuatan yang dilakukan akan menjadi hambar dan sia-sia malah mungkin juga akan terjebak dengan perlakuan lagha dan mungkar.

 Sebab itu Rasulullah memperingatkan:

“Bertakwalah kepada Allah di mana sahaja kamu berada dan ikutilah amal buruk yang kamu telah lakukan dengan amalan yang baik supaya ia menghapuskannya serta berakhlaklah dengan manusia dengan akhlak yang terpuji”.

Sabdanya lagi:

“Bertakwalah kepada Allah walaupun dengan seulas buah tamar”.

Hadis ini membawa maksud, jikalau hanya dengan menderma seulas tamar, seseorang boleh terlepas dari azab neraka, hendaklah ia melakukannya, kerana seksaan api neraka tidak tertanggung oleh sesiapa pun. Oleh itu, takwa dan iman amat diperlukan dalam proses pembinaan jati diri seseorang dan juga sistem hidup bermasyarakat dan bernegara.

Bagaimana takwa boleh diusahakan
Al-Imam al-Nawawi ketika menghuraikan sifat Ihsan mengatakan: “Seseorang hamba tidak akan dapat mencapai tingkat takwa selagi tidak mencapai tingkat Ihsan”. Sabda Rasulullah SAW menegaskan insan:
“Ihsan itu ialah engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat Allah, sekiranya engkau tidak melihat Allah, yakinlah bahawa Allah sedang memerhati kamu”.
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sifat muraqabatu’Llah11 mempunyai hubung kait yang amat erat dengan keimanan yang sebati dalam jiwa manusia. Keimanan kepada Allah yang memiliki sifat al-Sami` (Maha Mendengar) dan al-Basir (Maha Melihat) terhadap apa sahaja perlakuan hamba-Nya. Mustahil bagi Allah memiliki sifat-sifat lemah sebagaimana yang ada pada makhluk seperti tidur, lalai, leka dan sebagainya. Dalam pada itu juga Allah SWT memiliki sifat-sifat al-Muntaqim.12 Keyakinan terhadap sifat-sifat Allah di atas membawa seseorang hamba malu dan gerun untuk melakukan sesuatu yang dimurkai-Nya. Di sinilah munculnya ihsan dan takwa.

Peranan iman dan takwa dalam kehidupan masyarakat pelbagai etnik dan agama juga amat jelas apabila baginda Rasulullah SAW menghubungkan perintah berbuat baik kepada jiran dengan keimanan terhadap Allah dan hari akhirat. Sebagaimana sabda baginda SAW:

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat hendaklah ia memuliakan jirannya...”.

Perkataan jiran dalam hadis ini, tidak dibatasi oleh agama dan warna kulit, tetapi merangkumi makna yang luas iaitu siapa sahaja yang menjadi jiran kepada seseorang Muslim dan mukmin ia mestilah dimuliakan. Demikian juga dengan amaran Rasulullah SAW:

“Sesiapa yang menyakiti dhimmiku (orang bukan Islam yang mendiami negara Islam dan membayar cukai jizyah) bermakna dia menyakiti ku”.


Dalam pada itu pula Rasulullah SAW memberikan kebebasan penuh kepada bukan Islam untuk mengamalkan agama mereka semasa baginda memerintah Madinah.

Monday, 9 September 2013

Rintihan Hati





Assalamulaikum semua,,

hari ni shamilin nak kongsikan tentang tajuk entry shamilin iaitu rintihan hati..sikit
sebanyak mengajar shamilin tentang kehidupan..dan ade nasihat untuk pemilik cinta
semua.


Pernahkah kamu merasakan, bahawa kamu mencintai seseorang, meskipun kamu tahu ia tak sendiri lagi, dan meskipun kamu tahu cintamu mungkin tak berbalas,tapi kamu tetap mencintainya,

Pernahkah kamu merasakan, bahwa kamu sangguh melakukan apa saja demi seseorang yang kamu cintai, meski kamu tahu ia takkan pernah peduli ataupun ia peduli dan mengerti, tapi ia tetap pergi.

Pernahkah kamu merasakan hebatnya cinta, tersenyum kala terluka, menangis kala bahagia, bersedih kala bersama, tertawa kala berpisah , Aku pernah,.........
Aku pernah tersenyum meski kuterluka karena kuyakin Tuhan tak menjadikannya untukku, Aku pernah menangis kala bahagia, kerana kutakut kebahagiaan cinta ini akan sirna begitu saja, Aku pernah bersedih kala bersamanya, kerana kutakut aku kan kehilangan dia suatu saat nanti, dan......

Aku juga pernah tertawa saat berpisah dengannya, kerana sekali lagi, cinta tak harus memiliki, dan Tuhan pasti telah menyiapkan cinta yang lain untukku. Aku tetap masih mencintainya, meski ia tak dapat kurengkuh dalam pelukanku, kerana memang cinta ada dalam jiwa, dan bukan ada dalam raga. Semua orang pasti pernah merasakan cinta.. baik dari orang tua... sahabat.. kekasih dan akhirnya pasangan hidupnya.

Buat temanku yg sedang jatuh cinta.. selamat yah.. kerana cinta itu sangat indah.Semoga kalian selalu berbahagia. Buat temanku yg sedang terluka karena cinta... Hidup itu bagaikan roda yang terus berputar, satu saat akan berada di bawah dan hidup terasa begitu sulit, tetapi keadaan itu tidak untuk selamanya, bersabarlah dan berdoalah kerana cinta yang lain akan datang dan menghampirimu.

Buat temanku yang tidak percaya akan cinta... buka hatimu jangan menutup mata akan keindahan yang ada di dunia maka cinta membuat hidupmu menjadi bahagia. Buat temanku yang mendambakan cinta.. bersabarlah.. kerana.... cinta yang indah tidak terjadi dalam sekejap.. Tuhan sedang mempersiapkan segala yang terbaik bagimu. 

Buat temanku yang mempermainkan cinta.... Sesuatu yang begitu murni dan tulus bukanlah untuk dipermainkan. Cinta bukan suatu kehampaan. Semoga kalian berhenti mempermainkan cinta dan mulai merasakan kebahagiaan yang seutuhnya.

"God gives every bird it's food, but He does not throw it into it's nest."

Monday, 19 August 2013

Cinta Dan Perkahwinan





Assalamualaikum semua,,

dah seminggu lebih shamilin tak update blog..coz shamilin busy.so sekarang ade mase
yang terluang ni shamilin nak kongsi kan satu cerita dengan korang semua...tajuk dia
best sangat mesti korang tak sabar nak baca..huhuuhu..iaitu CINTA DAN
PERKAHWINAN..kepada sesiapa yang sedang mencari cinta sejati sesuai sangat
dengan tajuk untuk korang..hihiihi..semoga menjadi pedoman untuk kita semua.

Satu hari, Plato bertanya pada gurunya, "Apa itu cinta? Bagaimana saya boleh menemukannya?


Gurunya menjawab,"Ada ladang gandum yang luas di depan sana. Berjalanlah kamu dan tanpa boleh mundur kembali, kemudian ambillah satu saja ranting. Jika kamu menemukan ranting yang kamu anggap paling menakjubkan, ertinya kamu telah menemukan cinta" Plato pun berjalan, dan tidak seberapa lama, dia kembali dengan tangan kosong, tanpa membawa apapun.


Gurunya bertanya, "Mengapa kamu tidak membawa satupun ranting?"
Plato menjawab, "Aku hanya boleh membawa satu saja, dan masa berjalan tidak boleh mundur kembali (berbalik). Sebenarnya aku telah menemukan yang paling menakjubkan, tapi aku tak tahu apakah ada yang lebih menakjubkan lagi di depan sana, jadi tak ku ambil ranting tersebut. Ketika ku melanjutkan berjalan lebih jauh lagi, baru kusedari bahawasanya ranting-ranting yang ku temukan kemudian tak sebaik dan secantik ranting yang tadi, jadi tak ku ambil sebatang pun pada akhirnya"
 
Gurunya kemudian menjawab "Jadi itulah yang dikatakan cinta"
Pada hari yang lain, Plato bertanya lagi pada gurunya, "Apa itu perkahwinan? Bagaimana saya boleh menemukannya?"

Gurunya pun menjawab "Ada hutan yang subur di depan sana. Berjalanlah tanpa boleh mundur kembali (menoleh) dan kamu hanya boleh menebang satu pohon saja. Dan tebanglah jika kamu menemukan pohon yang paling tinggi, kerana ertinya kamu telah menemukan apa itu perkawinan"

Plato pun berjalan, dan tidak seberapa lama, dia kembali dengan membawa pohon. Pohon tersebut bukanlah pohon yang segar/subur, dan tidak juga terlalu tinggi. Pohon itu biasa-sederhana saja, tidak terlalu lurus batangnya. Gurunya bertanya, "Mengapa kamu memotong pohon yang seperti itu?"

Plato pun menjawab, "Sebab berdasarkan pengalamanku sebelumnya, setelah menjelajah hampir setengah hutan, ternyata aku kembali dengan tangan kosong. Jadi dikesempatan ini, aku lihat pohon ini, dan ku rasa tidaklah buruk sangat, jadi ku putuskan untuk menebangnya dan membawanya ke sini. Aku tidak mau menghilangkan kesempatan untuk mendapatkannya" Gurunya pun kemudian menjawab, "Dan itulah yang dikatakan perkahwinan"

Oleh itu carilah cinta dan dapatkan perkahwinan. Kerana kita tidak mungkin memperoleh sebenar seperti yang kita impikan. Hidup ini hanya kesempatan yang sedikit dan sementara. Tidak mungkin akan terpenuhi segala yang kita mahu. Terimalah seadanya apa yang Allah dah tentukan untuk kita..




Wednesday, 7 August 2013

Doa Dilembaran Baru Usiaku




Assalamualaikum semua...

Segala puji bagi Allah Tuhan Seru Sekelian Alam, Selawat dan Salam Untuk Nabi Muhammad saw, Ahli Keluarganya dan Sahabat-sahabatnya.Terima kasih ya Allah untuk usia yang telah Engkau berikan. Terima kasih juga untuk setiap rezeki yang Engkau kurniakan. Terima kasih juga untuk setiap cobaan yang Engkau turunan. Terima kasih untuk bakat dan ilham yang Engkau anugerahkan. Terima kasih kerana keluarga bahagia yang Engkau amanahkan. Sesungguhnya terlalu banyak yang telah Engkau berikan kepadaku…. Tetapi terlalu sedikit pengabdianku terhadap-MuEngkau tetap menerima walaupun terkadang aku alpa, aku lupa. Aku silap dan khilaf menafsir makna setiap kurniaan dan dugaan. Namun begitu besarnya kasih-Mu….Engkau tetap melindungiku walaupun terkadang aku kalut merunggut ketika saat-saat lemahku datang. Aku tak pernah menafikan hak-Mu sebagai Khaliq walaupun terkadang terbuai dengan kesedihan yang amat perit.Ampunkan aku ya Allah apabila aku merintih nasibku di hadapan-Mu, kepada siapa lagi harus aku mengadu? Aku tidak pernah menyesali kewujudanku ini ya Allah… namun aku hanya hamba-Mu yang dhaif dan lemah. Adakalanya aku kurang kesabaran. Ada masanya aku goyah keimanan. Ada masanya aku terikut bisikan syaitan. Namun dengan limpah kasih sayang-Mu, Engkau menarikku kembali jauh daripada kesesatan.Dalam usia bagini….. aku ingin lebih dekat pada-Mu ya Rahman. Dalam usia yang makin jauh ini…. Aku ingin lebih merindui-Mu ya Rahiim. Dalam usia meniti senja ini aku ingin selaku mengabdikan diri sekudusnya terhadap-Mu. Dalam usia ubanan ini yang aku inginkan hanyalah ketenagan, kekusyukan beribadah, segala kesederhanaan dan kerendahan hati tanpa berhenti menghulur kasih kepada yang sudi.Ya Muhaimin…Pimpinanlah tangan hamba-Mu ini.. pimpinanlah hati hamba-Mu ini akan sentiasa berpijak ke atas jalan kebenaran.Ya Al Quddus… sebagai hamba-Mu yang hina dina, aku takkan mungkin mencapai sempurna, tapi kasihanilah aku… bimbinglah aku sentiasa agar aku mampu meniti Titian Silatulmustakim-Mu dengan tenang dan mudah tanpa cela.Ya Al Hakim…berilah aku kekuatan dan semangat serta ilham agar aku mampu terus membimbing anak-anak muridku yang sangat dahagiakan ilmu. Berikanlah aku keikhlasan yang jitu agar dapat aku mencurahkan ilmu yang engkau kurniakan kepada anak-anak didikku supaya lahir generasi masa depan yang terus mendokong perintah-Mu… Berilah aku kesabaran dalam menangani karenah generasi muda yang sangat mencabar keimanan dan kesabaranku… hulurkanlah aku kebijaksanaan agar aku mampu memacu kalam keinsanan hingga tiba masanya Engkau menjemputku pergi.Ya Allah…Sesungguhnya kematian itu benar…. Alam kubur itu benar…..Hari Pembalasan itu juga benar….Hari ini, semakin hampir aku kepada Alam Kematian…. Semakin dekat aku dengan Alam Kubur… semakin takut aku terhadap Hari Pembalasan… izinkan aku dalam usia yang semakin sedikit ini aku mengaut sebanyaknya himpunan pahala, untuk ku jadikan bekalan kehidupan yang tiada penghujungnya nanti.


Saturday, 27 July 2013

Cara Memilih Sahabat

Assalamualaikum semua..



hai semua..kawan-kawan blogger saya sihat??hari ni shamilin nak
kongsi kan cara-cara memilih sahabat..shamilin
pun ada sahabat jugak..tapi dalam bersahabat kita mesti nak 
sahabat kita tu yang baik.orang kata sahabat ni boleh membawa kita 
kearah kebaikkan dan ada jugak kearah keburukan..so pandai-
pandai lah pilih sahabat.. 

NASIHAT yang boleh diikuti dalam membina persahabatan ialah sebagaimana pesanan al-Qamah (seorang sahabat Rasulullah saw) kepada anaknya: Pertama, pilihlah sahabat yang suka melindungi sahabatnya, dia adalah hiasan diri kita dan jika kita dalam kekurangan nafkah, dia suka mencukupi keperluan. Kedua, pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, dia suka menerima dengan rasa terharu, jikalau ia melihat kebaikan yang ada pada dirimu, dia sukamenghitung-hitungkan (menyebutnya). Ketiga, pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, ia suka menerima dengan rasa terharu dan dianggap sangat berguna, dan jika ia mengetahui mengenaikeburukan dirimu ia suka menutupinya. Keempat, pilihlah sahabat yang jikalau engkau meminta sesuatu daripadanya, pasti ia memberi, jikalau engkau diam, dia mula menyapamu dulu dan jika ada sesuatu kesukaran dan kesedihan yang menimpa dirimu,dia suka membantu dan meringankanmu serta menghiburkanmu. Kelima, sahabat yang jikalau engkau berkata, ia suka membenarkan ucapan dan bukan selalu mempercayainya saja. Jikalau engkau mengemukakan  sesuatu persoalan yang berat dia suka mengusahakannya dan jika engkau berselisih dengannya, dia suka mengalah untuk kepentinganmu. Dalam memilih sahabat kita hendaklah memilih sahabat yang baik agar segala matlamat dan hasrat untuk memperjuangkan Islam dapat dilaksanakan bersama-sama sahabat yang mulia. 

 Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara : "Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan, Lidahmu basah dengan berzikir kepada Penciptamu, Hatimu takut dan gementar kepada kehebatan Rabbmu, ..dan dosa-dosa yang silam di sulami dengan taubat kepada Dzat yang Memiliki mu." "sampaikanlah walau satu ayat" al hadis LAA HAULAWALA QUWWATAILLA BILLAH - 

Friday, 19 July 2013

Pedoman Di Saat-saat Derita..

Assalamualaikum..


Buat tatapan warga Blogger sume, sama2 hayati secebis artikel ini…semoga menjadi panduan, piawai dan berita gembire pada kita semua…khususnya buat diri saya sendiri…terasa nikmatnya ujian yg diberi oleh-Nya…sama2 kite menilai kembali diri kita… 

Insan yang beriman harus mempunyai pedoman dalam hidupnya terutama ketika ia sedang menderita sakit, supaya hidup tidak terus hanyut dibawa arus dan tidak kehilangan arah tuju ketika dilitupi mendung yang gelap-gelita. Pesakit yang diuji dengan penderitaan, kadang-kadang hilang sanak saudara, sahabat handai dan rakan taulan kerana pada ketika ini mereka tidak mempunyai apa-apa kepentingan lagi. 

Mari kita hayati kata-kata hikmat yang dimadahkan oleh Ibn Ata’ Allah al-Sakandari dalam kitabnya al-Hikam, katanya: 

::APABILA ORANG TIDAK MENGENDAHKAN ANDA, ATAU MEREKA MENCELA ANDA, SEHINGGA MENIMBULKAN KESUSAHAN TERHADAP ANDA, MAKA SERAHKANLAH URUSAN ANDA KEPADA ILMU ALLAH, JIKA ILMU TUHAN BELUM CUKUP KEPADA ANDA, BERERTI MUSIBAH ATAU MALA PETAKA ANDA DISEBABKAN ANDA TIDAK MERASA CUKUP DENGAN ILMU ALLAH ITU LEBIH BERAT DARI MUSIBAH ANDA DISEBABKAN MENDAPAT GANGGUAN DARI MEREKA:: 

Kata-kata hikmat ini memberi beberapa pengertian, untuk dihayati insan yang sering ditimpa bala dan kesusahan dalam hidup ini. 

Pengertian pertama: 

Insan hendaklah memahami sunnatullah pada makhluk, iaitu kadang-kadang Allah SWT mencuba anda melalui makhluk-Nya, mengenakan sesuatu kepada anda, menyakitkan hati anda, tujuannya ialah untuk melihat, apakah anda akan merasa cukup dengan Allah atau masih bergantung kepada makhluk-Nya yang lain, dengan itu Allah memerintahkan manusia mengganggu anda, menyusahkan hidup anda, maka susahlah hidup anda, sakit dan dukacitalah anda kerananya. 

Apabila terjadi demikian, cepat-cepatlah anda kembali kepada-Nya, ertinya anda harus tahu bahawa apa yang berlaku tidak tersembunyi daripada pengetahuan Allah, Dia sedang melihat anda dalam kesakitan, Dia menyaksikan gerak-geri anda dalam kesakitan, Dia menyaksikan gerak-geri anda ketika anda diuji. Tiada apa pun sebab sebab yang terjadi, tidak diketahui atau tersembunyi dari ilmu-Nya. Jadi apabila anda merasa dan menyedari hakikat itu, hati anda merasa tenang dan tenteram, maka tidak menjadi salah bagi anda, sama ada manusia mencela anda, mengenakan berbagai-bagai tindakan terhadap anda, tidak memperhatikan kedudukan anda dan sebagainya, atau manusia memuji-muji anda, mengangkatkan anda, menghormati anda dan sebagainya, anda tetap merasai bahagia berada dalam pengetahuan Allah yang TIDAK PERNAH hilang darpada perhatian-Nya. 

Bahkan kadang-kadang anda lebih suka apabila manusia membelakangi anda dan tidak memperhatikan anda kerana dengan demikian itu hati dan batin anda merasa lega, sebab anda sudah terarah semata-mata kepada Allah tanpa ada sebarang gangguan lagi. 

Pengertian Kedua: 

Jika anda tidak merasa lega dengan keadaan anda ditinggal orang, masih memperhatikan sikap orang terhadap anda atau dengan kata lain anda akan senang bila mendapatkan pujian dan sanjungan, merasa susah dan duka bila tidak dipuji, bahkan menimbulkan berbagai-bagai keluh kesah dan merana, ini bererti anda mendapat musibah atau ditimpa bahaya. 

Oleh kerana iman anda pada hakikatnya lemah dan keyakinan anda kepada Allah telah mulai luntur atau hilang sama sekali, inilah bahaya atau mala petaka yang menimpa anda yang mana ia lebih kuat dan lebih dahsyat daripada bahaya atau mala petaka yang disebabkan manusia merendahkan anda, atau tidak memperhatikan kedudukan anda dan sebagainya. 

Pengertian Ketiga: 

Adapun hamba-hamba Allah yang soleh, ujian-ujian seperti sakit dan hidup susah adalah RAHMAT bagi mereka. Anda juga harus menganggap rahmat jika tergolong dalam kelompok mereka, apabila anda mendapat ujian dan cubaan itu hendaklah lihat hubungan anda dengan Allah, apakah hubungan anda masih intim atau longgar. Apabila hubungan anda dengan Allah tetap baik dan erat, bahkan murni dan intim, tidaklah menjadi persoalan buat anda semuanya, meskipun bumi ini hancur berkecai atau langit ini runtuh, anda tetap dalam perhatian Allah, diselamat dan dipelihara oleh-Nya. [K.H. Muhibbiddin Waly, Hakikat Hikmat Tauhid dan Tasauf, muka surat 516]. 

Tuesday, 16 July 2013

Teka- Teki Rasulullah s.a.w

Assalamualaikum,,



hai semua..hari ni dah masuk hari ke-7 kite berpuasa..rasa macam 
sekejap je..huhuhu..saya doa kan agar kita sentiasa sihat untuk melakukan
ibadah kepada Allah.hari ni shamilin nak kongsikan teka- teki Rasulullah 
s.a.w.

   Suatu hari,Rasulullah s.a.w telah berteka- teki dengan para sahabat.
Baginda bersabda yang bermaksud:" Daripada pelbagai jenis pokok,
ada pokok daunnya tidak pernah gugur dan sifatnya seperti seorang
Muslim, apakah pokok tersebut??

   Para sahabat cuba meneka dan menamakan pelbagai jenis pokok
yang terdapat di lembah-lembah.

  Abdullah bin Umar yang meriwayatkan peristiwa ini berkata:
"Aku terfikir bahawa jawapannya mungkin pokok kurma,
tetapi aku segan untuk bersuara dalam kalangan orang yang
lebih dewasa (kerana beliau masih di usia kanak-kanak)".

Para sahabat bertanya:" Apakah jawapannya wahai 
Rasulullah??"

 Baginda bersabda lagi:"kurma". (Riwayat Muslim
no.5027 dan al-Tarmizi n0.2793)

  Demikianlah Baginda sentiasa mempelbagaikan pendekatan
tarbiah Baginda dengan mengajak para sahabat agar sentiasa
cerdas berfikir dan sentiasa mensyukuri nikmat dan 
pemberian Allah.

Sunday, 14 July 2013

Kesabaran








Allah always has three replies to our Doa,
1)'Yes'
2)'Yes, but not now'
3)'I have a better plan for you' There's never a 'NO'....just have faith and keep praying.

This is an awesome prayer . Believe it and you shall be blessed. The problem with many of us is that we don't believe that Allah will open a window and pour in blessings that we won't have room to receive them. I dare anyone to try Allah. He is true to His word. Allah cannot lie and His promises are sure. My prayer for you today: The eyes beholding this message shall not behold evil, the hands that will send this message to others shall not labor in vain, the mouth saying 'Ameen' to this prayer shall remain happy forever. Remain in Allah's love as you send this prayer to everybody on your list. Have a lovely journey of life! Trust in Allah with all your heart and He will never fail you because He is Rahim and Raheman ! If you truly need a blessing, Ya Allah, most Gracious and Loving God, I pray to You that You abundantly bless my family and me(Ameen). I know that you recognize, that a family is more than just a mother, father, sister, brother, husband and wife, but all who believe and trust in you. Oh Allah, I send up a prayer request for Your blessings not only on the person who sent this message to me, but for all those whom I have forwarded this message on to and myself (Ameen).. I am also aware that the power of joint prayers by those who believe and trust in You is more powerful than anything. I thank you always for Your blessings (Ameen).. 
Almighty Allah, relieve the person reading this right now from debt and debt's burdens. Release Your Godly wisdom that we may be good stewards over all that You have given us Ya Allah, for I know how wonderful and mighty You are. Ya Rabbul Alameen I am also fully conscious of the fact that if we just obey You and walk on Your way that You have shown us, You will pour Your more blessings on us (Ameen).. I thank you now Ya Allah for the recent blessings I have received and for the blessings yet to come because I know You are not done with me yet. In your name I pray. (Ameen).
Innaka Alaa Kulle Shai-in Kadeer Ameen .....


Friday, 12 July 2013

Kelapa Dan Mutiara


Apabila seseorang perempuan berkawan dengan seseorang lelaki...
Ingatlah ada dua pilihan yang terbentang...  
yang Pertama...Kita menjadi seperti kelapa...mudah diperoleh, diparut, diperah...dan diambil santannya...
Lepas tu hampasnya dibuang... 
yang Kedua... Kita menjadi sebutir mutiara.... Berada didasar lautan...tersimpan rapi,dilindungi kulit...bukan senang nak melihat..apalagi mendapatkannya... 
Hanya orang yang bertuah,berusaha menyelam ke dasar lautan dapat memperolehnya... 
Kalau santan yang dipilih..ia menjadi penyedap makanan,diperah kelapa lalu diambil santannya..terserlah segala kenikmatan bila diletak dalam masakan...dengan mudah menjadi titisan...akhirnya habis gulai di makan...santan hilang tak jadi ingatan...yang terasa lazat hanya gulai yang dimakan yang dikenang juga hanya pada masakan tersebut..Tapi orang tak kenang pun jasa santan... 
Lain pulak dengan mutiara...
Sudahlah tertanam di dasar yang paling dalam.. Sukar untuk jadi perhatian..kerana ia dilapisi kulitnya yang keras diluar..namun kiranya ditemui insan..ia tetap menjadi permata hiasan..diukir indah menjadi cincin dijari manis sigadis rupawan..atau dileher nan jinjang..Semakin lama mutiara tertanam...semakin tinggi nilainya dimata insan... 
Oleh itu,tentukan yang mana satu menjadi pilihan..Menjadi santan yang mudah menjadi perhatian..tapi hanya sebentar menjadi santapan..Kemudian hilang segala kenikmatan dan pujian...Atau...
Menjadi mutiara yang sukar ditemukan..tapi amat bernilai bila dijadikan hiasan..bila dihias indah untuk si gadis perawan..Ia akan tetap menjadi sebutan...zaman berzaman...

Thursday, 11 July 2013

5 Bonus Khas Ramadan


assalamualaikum..

Di bulan yang mulia ini shamilin suka sangat kongsi kan ilmu untuk 
kita semua.Walaupun tak seberapa harap-harap dapatlah 
menambah ilmu kita semua..kalau ada silap tolong tegur tau..
biasalah manusia selalu melakukan kesilapan..Hari ni shamilin 
nak kongsikan bonus khas beribadat pada bulan Ramadan.

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda
yang bermaksud: "Umatku diberikan lima perkara yang belum pernah
diberikan kepada umat-umat terdahulu ketika Ramadan iaitu:

Bonus 1: Bau mulut orang yang berpuasa itu lebih wangi daripada
              kesturi di sisi Allah.

Bonus 2: Para malaikat beristigfar untuk mereka sehingga mereka
              berbuka.

Bonus 3: Allah memperindahkan syurga-Nya setiap hari dan 
              berfirman: "Hampir-hampir hamba-hamba-ku yang
              soleh akan dicampakkan pelbagai kesukaran dan
              dan penderitaan lalu kembali kepadamu".(Mereka
              sanggup bersusah payah di dunia demi kebahagiaan
              hidup di dunia dan akhirat).

Bonus 4: Syaitan-syaitan dibelenggu, tidak dibiarkan lepas
              seperti pada bulan-bulan selain Ramadan.

Bonus 5: Mereka akan mendapat keampunan pada akhir
              malam (orang yang beramal akan disempurnakan 
              pahala amalan mereka setelah selesai 
              mengerjakannya)".

Mengenai bonus kelima ini, ada sahabat yang bertanya kepada
Baginda s.a.w.:"Ya Rasulullah, apakah itu berlaku pada malam
Laitatulqadar?"Baginda menjawab:"Bukan, tetapi pelaku 
kebaikan akan menyelesaikan amalan".(Riwayat Ahmad)